6 Agt 2011

Kisah Revert Angel mantan Kristen USA


Setiap Muslim memiliki cerita tentang perjalanan mereka ke Islam. Masing-masing menarik dan membuat saya penasaran. Tuhan benar-benar meemandu yang Dia inginkan. Saya merasa begitu diberkati telah menjadi salah satu yang dipilih. Berikut ini adalah cerita saya.


Saya selalu percaya pada satu Tuhan. Saya seluruh kehidupan saat kesulitan, Aku meminta Tuhan untuk membantu bahkan ketika saya masih kanak-kanak. Aku ingat menangis di lututku di dapur,
menjerit dan menangis. Aku berdoa kepada Tuhan untuk membuatnya berhenti. Agama di sisi lain
tidak pernah masuk akal. Semakin tua, semakin sedikit yang benar-benar masuk akal bagi saya. Orang-orang berpikir mereka adalah negosiator antara Anda dan Tuhan.


Saya merasakan yang sama tentang yesus. Bagaimana cara kerjanya bahwa pria ini akan menyelamatkan kita semua dari dosa? Mengapa kita memiliki hak untuk berbuat dosa hanya karena dia? Saya menolak Alkitab dalam semua versi nya, mempercayai sesuatu yang telah diterjemahkan dan ditulis ulang berulang kali tidaklah menjadi kata-kata Allah yang sebenarnya. Sekitar usia lima belas aku harus menyerah pada gagasan menemukan Allah.


Tumbuh pada keluarga seperti rata-rata keluarga Amerika. Semua orang yang kukenal punya masalah yang sama ketika tumbuh. Ayahku adalah seorang pekerja keras beralkohol kerah biru. Dengan berjalannya waktu kondisinya memburuk, dan begitu pula penyimpangan nya. Pelecehan seksual, kekerasan fisik, dan ketakutan membuat jejak di masa kecilku yang akan mencerminkan sisa hidup saya. Dia meninggal ketika aku berada di kelas enam. Orangtuaku bercerai saat itu. Aku adalah anak bungsu dari delapan anak. Ibuku akan pergi bekerja untuk kami, dan aku sendiri banyak di rumah.


Di sinilah saya, salah satu dari anak-anak yang menarik diri dari masyarakat, yang menakut-nakuti orang ketika mereka berjalan ke sebuah ruangan. Saya mulai mengenakan pakaian hitam dan make up gelap. Aku mendengarkan musik gothic dan berkhayal tentang kematian. Kematian sepertinya menjadi kurang ditakuti dan lebih dari solusi untuk masalah. Aku merasa sendirian sepanjang waktu, bahkan ketika disekitar teman-teman. Saya mencoba untuk mengisi kesenjangan dengan rokok, kemudian alkohol, seks, narkoba dan maka apa pun yang akan membawa saya dari pikiran saya. Saya mencoba untuk bunuh diri setidaknya lima belas kali. Tidak peduli apa saya mencoba rasa sakit ini di dalam diri saya sepertinya tidak pernah mereda.


Saya masih kuliah ketika aku hamil putra saya, Aku takut untuk kesehatan anak saya dan
tidak bisa bermimpi membiarkannya pergi. Saya bekerja tanpa henti untuk menyediakan bagi anakku.
Meremas semua rasa sakit dan kemarahan dalam hati saya, saya mengubah hidup saya beberapa kali.
Pada saat itu, saya tidak bisa percaya seorangpun. Tiga tahun kemudian, Aku mulai berkencan lagi. Aku bertunangan. Saya benar-benar ingin memiliki sesuatu yang lebih. Seperti dengan semua pengalaman masa lalu saya, dunia saya kembali runtuh. Saya berumur 25 tahun dan hamil dengan putri saya dan mengakhiri hubungan dengan tunangan saya setelah dia berulang kali menipu dan manyakiti fisik saya. Aku tidak tahu apa yang berikutnya terjadi.


Selama waktu ini saya bekerja untuk seorang pria Pakistan yang Muslim. Saya tidak pernah menonton berita atau bahkan benar-benar peduli apa yang sedang terjadi. Menjadi Muslim bagi saya adalah tidak berbeda daripada agama lain. Waktu berjalan danAku berteman dengan beberapa pria Muslim. Aku mulai memperhatikan suatu perbedaan secara dramatis. Mereka memiliki moral tidak diragukan lagi. Pengabdian kepada Tuhan dengan cara yang mengharuskan mereka untuk berdoa lima kali sehari. Apalagi kenyataan bahwa mereka tidak minum atau obat-obatan. Untuk generasi saya
ini adalah moral pada sekolah tua, mungkin kakek-nenek Anda mungkin telah diikuti.


Ketika putri saya lahir, anda tidak dapat membayangkan betapa terkejutnya saya ketika salah satu dari orang-orang ini datang dan membawa hadiah. Aku terkejut bodoh, dia memeluknya dan berbicara kepadanya Aku belum pernah melihat orang berperilaku seperti ini kepada bayi. Kebaikannya meningkat dengan waktu selama empat bulan ke depan. Aku tidak bisa mengungkapkan kasih yang ditunjukkan kepada kami. Perlahan-lahan minat saya dalam agama mereka menjadi tumbuh. Aku ingin tahu apa agama bisa menanamkan nilai-nilai macam kepada orang-orang.


Saya tinggal bersama dengan tujuh orang dalam satu rumah ketika suatu malam aku memutuskan untuk meminjam komputer teman sekamar saya. Aku terlalu takut untuk menyinggung perasaan teman-teman saya dengan meminta mereka pertanyaan, jadi saya berpaling ke internet. Situs pertama saya membuka adalah http://www.islam-brief-guide.org. Aku menemukan diriku bodoh. Itu jika kain hitam telah terangkat dari tubuh saya, dan saya bersumpah kepada Anda bahwa saya belum pernah merasa begitu dekat dengan Tuhan. Dalam dua puluh empat jam, aku mengambil Syahadah.


Hingga hari ini sebagian besar waktu saya dihabiskan untuk penelitian. Untuk pertama kalinya dalam hidupku sesuatu telah menghentikan kemarahan, dan rasa sakit. Saya benar-benar merasakan cinta dan takut akan Tuhan. Allah telah menggantikan dalam rasa sakit saya dengan cahaya-Nya, dan keyakinan tentang-Nya. Sejak Konversi saya, Tuhan telah benar-benar memberkati saya.
Tuhan memberi saya kekuatan untuk berhenti merokok, minum dan belum pernah menggunakan obat dalam hampir dua tahun. Saya menikah dengan seorang pria Muslim yang luar biasa. Dia telah mengambil anak saya dan menjadikan bagian dari kami. Aku punya sesuatu yang saya selalu kuinginkan yaitu sebuah keluarga, [segala puji kepada Allah].


Kisah perjalanan menjadi seorang muslimah dari artikel http://www.islamreligion.com/articles/53/ Lihat dalam tampilan PDF

0 comments:

Poskan Komentar