6 Agt 2011

Malik-mohammed-hassan-Muallaf Tunanetra canada


Pertama-tama, saya ingin memulai dengan mengatakan bahwa ini adalah kisah nyata dan bukan untuk ketenaran atau untuk mengkagumi diri saya, tapi demi Tuhan saya dan Tuhan Anda. Semua puji adalah untuk Allah, Tuhan semesta alam, Pemurah, Pemilik, dan Penyayang di hari penghakiman. Saya ingin mengulang sesuatu yang aku dengar: perjalanan seribu mil harus dimulai dengan langkah pertama, dan ini adalah bagian pertama dari perjalanan saya.

Nama saya adalah Malik Mohammed Hassan, dan aku baru saja masuk Islam. Ketika saya di SMP, aku pertama kali diperkenalkan kepada Islam dengan membaca buku "ROOT" karya Alex Haley. Ini mengajari saya sedikit tentang keinginan yang kuat kebanyakan umat Islam miliki, termasuk saya sendiri. Hal ini juga memperkenalkan saya kepada Allah. Saya belum pernah mendengar Allah dalam bentuk aslinya sampai saya membaca buku itu membuat saya sangat penasaran.

Saya kemudian mulai membaca tentang The Nation of Islam (spesifiknya Malcolm X), dan itu membuat saya terpesona bagaimana dia mengabdikan dirinya kepada Tuhan, terutama setelah ia meninggalkan diri melayani Nation of Islam. Membaca tentang Malcolm membuat saya berpikir tentang Allah yang (untuk perubahan) tidak memiliki keterbatasan fisik dan menjadi orang yang benar-benar buta, itu membuat saya berhubungan dengan orang-orang ini: Malcolm dan Haley yang disebut sebagai Muslim. Saya terus membaca apa yang saya bisa tentang Islam, yang tidak sebanyak dari yang seharusnya. Bahan bacaan saya sangat terbatas, karena seperti saya katakan di atas, saya orang yang buta sebenarnya, dan materi yang tersedia tentang Islam dalam Braille atau kaset tidak hanya sangat sedikit, tetapi juga sangat bersifat umum. Saya percaya alasannya adalah bahwa materi yang aku dapat akses tidak ditulis oleh Muslim, dan hanya melukiskan sebuah gambar gelap tentang Islam. Saya pikir sebagian besar literatur yang ditulis oleh orang kristen atau non muslim tentang Islam memiliki kecenderungan sepanjang waktu. Dan aku tidak tahu tentang adanya Muslim di Halifax, jadi aku jelas tidak tahu. Aku bahkan tidak tahu tentang asosiasi Islam setempat sampai aku sudah menjadi seorang Muslim.

Saya membaca apa yang saya bisa sampai tahun pertama saya keluar dari SMA, sekitar bulan Mei, 1996, ketika saya menerima panggilan telepon menanyakan apakah saya ingin berpartisipasi dalam sebuah kamp untuk orang-orang buta dan tunanetra, dikenal di seluruh Kanada sebagai SCORE. Saya setuju dan mengirimi mereka resume, dan puji Tuhan, saya dikecualikan untuk bekerja.

Pada awalnya, saya benar-benar tidak ingin pergi, tapi sesuatu terus mengatakan pada saya itu akan menjadi ide yang baik jika saya pergi. Jadi, pada tanggal 30 Juni 1996, saya naik pesawat dari Nova Scotia ke Toronto dan mengambil perjalanan terakhir saya sebagai seorang non-muslim, saya hanya tidak tahu itu belum.

Akhirnya saya tiba di Toronto, dan segala sesuatu pada awalnya cukup normal ... Itu adalah pada hari kedua saya di sana ketika perjalanan seribu mil pertama dimulai.

Saya tiba pada hari Minggu, dan pada hari berikutnya saya bertemu orang yang di kuasakan-Nya untuk membimbing saya ke Agama Islam yang indah. Saya bertemu dengan seorang saudara perempuan bernama [xxxx], dan jika dia membaca ini, saya berharap dia tidak marah padaku karena menggunakan namanya.

Ketika saya bertemu dengannya, aku segera ingin berbicara dengannya karena aku suka namanya. Aku bertanya kepadanya apa asal namanya dan dia mengatakan kepada saya bahwa itu adalah bahasa Arab, maka saya bertanya apakah dia muslim dan dia menjawab dengan jawaban ya. Saya segera mulai menceritakan apa yang saya sudah tahu tentang Islam, yang berlangsung sekitar sepuluh detik. Aku mulai mengajukan pertanyaan dan juga meminta untuk berbicara tentang Islam.

Satu peristiwa khusus yang datang ke pikiran saya adalah ketika semua pekerja di kamp pergi ke pertandingan bisbol, dan kakak dan aku mulai berbicara tentang Islam dan melewatkan cukup banyak
dari keseluruhan permainan.

Yah, kami berbicara selama sekitar tiga atau mungkin empat hari dan tentang Islam, dan pada Juli kelima, jika ingatan saya tidak salah, aku telah menjadi seorang Muslim. Hidup saya telah benar-benar berbeda sejak itu. Saya melihat hal-hal yang sangat berbeda dari sebelumnya dan saya akhirnya merasa seperti memiliki keluarga. Semua muslim adalah bersaudara dalam Islam jadi aku bisa mengatakan bahwa saya memiliki sekitar 1,2 miliar semuanya dan saya bangga menjadi terkait dengannya. Akhirnya aku tahu apa rasanya menjadi rendah hati dan untuk menyembah Allah tanpa harus melihatNya.

Untuk pembaca non-muslim, lihatlah dengan cara ini. Ini baik untuk belajar, tapi Anda tidak pernah tahu kapan Anda akan diuji, jika Anda tidak di kelas pada saat ujian akhir, tidak peduli seberapa banyak Anda tahu, Anda tidak akan pernah mendapatkan kredit apapun. Jadi seperti saya katakan, itu baik untuk belajar, tetapi jika Anda ingin mendapatkan kredit, mendaftar untuk kelas. Dengan kata lain, menyatakan syahadat (kesaksian iman) dan membiarkan Tuhan mengajarkan segala sesuatu yang perlu Anda ketahui. Percayalah imbalannya sungguh berharga. Anda bisa mengatakan imbalannya secara harfiahnya adalah surga.

Kebaikan yang keluar dari cerita ini semua kredit adalah karena Allah, semua kesalahan adalah dari saya sendiri. Saya ingin menyebutkan bagian dari hadits yang telah memiliki efek yang besar pada saya dan itu adalah:
"Sembahlah Allah seolah-olah Anda melihatnya dan jika Anda tidak melihat Dia, ketahuilah bahwa Dia melihat Anda." (Shahih Muslim)

Konversi dari halaman http://www.r-islam.com/en/they-converted-to-islam/men-convert-to-islam/196-malik-mohammed-hassan-canada Lihat dalam tampilan PDF

0 comments:

Poskan Komentar