29 Jan 2011

Bahasa Arab, Mendekatkan Masyarakat Ukraina Pada Islam


Bahasa Arab, Mendekatkan Masyarakat Ukraina Pada Islam

Bahasa Arab menjadi salah satu ujung tombak dakwah di Ukraina. Karena lewat bahasa Arab, masyarakat Ukraina bisa lebih memahami Islam dan peradabannya.

Menurut Dr. Shadi Shawer, kepala pengembangan sumber daya manusia Federasi Organisasi-Organisasi Sosial Ukraina(Arraid), minat kalangan intelektual di Ukraina untuk belajar bahasa Arab cukup tinggi. "Bahasa Arab, yang menjadi bahasa Al-Quran, menjadi jendela bagi banyak warga Ukraina untuk mengetahui lebih jauh tentang Islam," ujarnya.


Untuk lebih mengenalkan Islam pada masyarakat Ukraina, Federasi itu menggelar program "45 weekly schools" yang mengajarkan bahasa Arab, budaya dan ilmu pengetahuan berbasis Islam. "Sekolah-sekolah ini menjadi salah satu alat kami untuk mempromosikan Islam dan menunjukkan gambaran yang sebenarnya tentang Islam," kata Dr. Shawer yang juga menjadi supervisor program sekolah itu.

Layanan sekolah ini diberikan secara gratis dan kebanyakan yang mendaftar adalah kalangan mahasiswa dan profesor. Menurut Dr. Shawer, mereka ingin tahu budaya Arab agar bisa berkomunikasi lebih baik lagi dengan para mahasiswa Arab yang sedang menuntut ilmu di universitas-universitas di Ukraina. "Sebagian lagi, ingin tahu lebih banyak tentang Islam," ujarnya.

"Tak sedikit mahasiswa yang akhirnya memeluk Islam saat proses pendidikan atau setelah menyelesaikan pendidikan," sambung Dr. Shawer.

Sejumlah peserta program itu mengakui bahwa pandangan mereka yang salah tentang Islam berubah setelah mengikuti program belajar di sekolah tersebut. "Dulu, saya berpandangan negatif tentang Islam karena membaca informasi dari media lokal dan internasional," tutur Irina Sladdikh, salah seorang peserta program.

"Tapi pandangan itu berubah setelah saya belajar di sekolah ini," aku Sladdikh yang akan lulus tahun ini.

Hal serupa diungkapkan Dr. Igor Vlasov. "Sekolah ini mendekatkan saya dengan dunia Arab. Sekarang saya merasa lebih banyak tahu tentang Islam dan Muslim.," imbuhnya.

Dari 48 juta penduduk Ukraina, jumlah warga Muslimnya hanya sekitar dua juta orang. Tapi terdapat lebih dari 200 masjid dan 20 Islamic Center di negeri itu. (ln/iol)
Lihat dalam tampilan PDF

0 comments:

Poskan Komentar