30 Jul 2011

Mengenal dan Memahami Manusia dalam ISLAM (bag. 5)


Post artikel ini adalah artikel ke 4 dari seri Mengenal dan Memahami Manusia di dalam Agama/Dien Islam. Artikel ini bersumber dari blog http://studikomprehensifislam.blogspot.com/2011/06/mengenal-manusia-bag-4.html .Silahkan dibaca, semoga memberi manfaat buat anda.
==============


Bismillahirrahmanirrahim
Segala puji bagi Allah, sholawat dan salam kepada Rasulullah, kesejahteraan bagi Muslimin Muslimat


Tujuan Penciptaan Manusia

Allah SWT telah menegaskan bahwa, Ia menciptakan manusia tidaklah dengan main-main tetapi dengan tujuan yang hak. Dengan diberi tugas dan kewajiban yang akan dimintai pertanggung jawaban.
“Maka apakah kamu mengira, bahwa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main, dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?”, al-Mu'minun:115.
Tujuan penciptaan manusia adalah mengabdi kepada-Nya, dengan melaksanakan perintah-perintah-Nya dan menjauhi larangan-larangan-Nya, melaksanakan fungsi dan tugasnya sebagai manusia.
"Dan tidaklah Kami ciptakan jin dan manusia kecuali untuk mengabdi kepada-Ku”, al-Dzariyat:56.

1. Fungsi Manusia Di Bumi

Fungsi manusia adalah sebagai khalifah di muka bumi.


"Ingatlah ketika Rabbmu berfirman kepada para Malaikat: 'Sesungguhnya Aku hendak menjadikan manusia di muka bumi sebagai khalifah”, al-Baqoroh:30.


Arti khalifah fil ardhi adalah mandataris Allah untuk melaksanakan hukum-hukum dan merealisasikan kehendak-Nya di muka bumi. Manusia telah dipilih Allah sebagai khalifah-Nya.


Untuk melaksanakan fungsinya itu, Allah mengajarkan manusia ilmu (Asma kullaha).

2. Tugas Manusia

Tugas manusia adalah memelihara amanah yang Allah pikulkan kepadanya, setelah langit, bumi dan gunung enggan memikulnya.
“Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan menghianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat dzalim dan amat bodoh”, al-Ahzab:72.


Amanat Allah itu adalah berupa tanggung jawab memakmurkan bumi dengan melaksanakan hukum-Nya dalam kehidupan manusia di bumi ini.
“Hai Daud, sesungguhnya Kami telah mengangkatmu sebagai khalifah di bumi, maka hukumilah manusia dengan haq (wahyu Allah) dan janganlah kamu mengikuti hawa nafsu yang menyebabkan kamu tersesat dari jalan Allah. Sesungguhnya orang-orang sesat dari jalan Allah akan mendapat siksa yang berat akibat mereka melupakan hari pembalasan”, Shaad:26.


Untuk menunaikan tanggung jawab yang dipikulkan kepadanya ini, manusia harus mengerahkan segala potensi (baik internal dan ekternal) yang ada pada dirinya, dan harus sanggup berkorban dengan jiwa dan hartanya. Dengan pengerahan potensi dan kesanggupan berkurban, maka tugas dan peran manusia untuk mewujudkan kekhalifahan dan menegakkan hukum-Nya pasti akan dapat terwujud.


Adapun manusia yang tidak mau melaksanakan tugas, enggan merealisasikan
tugas dan perannya, maka ia adalah manusia yang jahil (bodoh) dan dzalim.


Alhamdulillah Rabb al-'Alamin


Bersambung... Lihat dalam tampilan PDF

0 comments:

Poskan Komentar