8 Jan 2011

Brosur di Universitas Kuwait: Wanita Tak Berjilbab Keluar dari Rahmat Allah


Salah satu selebaran yang mendesak mahasiswi untuk mengenakan jilbab

Universitas satu-satunya di negara Kuwait baru-baru ini 'diserbu' dengan selebaran yang menargetkan para mahasiswi yang sedang terlibat dalam perilaku tidak Islami dan tidak mengenakan jilbab.
Kampus Universitas Kuwait, yang terletak di ibukota Kuwait City, dibanjiri dengan selebaran yang mendesak para mahasiswi untuk mengenakan jilbab, dan juga mengkritik adanya ketegangan politik di negara Teluk antara anggota parlemen anti-pemerintah dan perdana menteri.

Dalam selebaran, kelompok Islamis dari organisasi Persatuan Nasional Mahasiswa Kuwait menjelaskan bahwa rekan mahasiswi mereka yang tidak berjilbab telah melakukan tindakan tidak bermoral dan hal itu akan membawa mereka pergi ke neraka.


Organisasi mahasiswa ini dijalankan oleh para mahasiswa yang dikenal dan memiliki hubungan dekat dengan Gerakan Konstitusi, Ikhwanul Muslimin versi Kuwait.

Salah satu selebaran berbunyi "Saya kembali dengan hati saya dan menanggapi seruan Allah" menyerukan para mahasiswi untuk memakai jilbab dan mengecam mereka yang tidak mengenakan jilbab karena telah memilih menampilkan keindahan tubuh mereka dibandingkan kesalehan dan lebih memilih neraka sebagai makeup mereka.

Selebaran berisi beberapa kalimat yang mengecam mahasiswi yang tidak berjilbab seperti "wanita tidak berjilbab keluar dari rahmat Allah".

Pendistribusian selebaran ini diprakarsai oleh seorang mahasiswi di kampus perempuan universitas Kuwait. Pada awalnya dia memulai kompetisi agama yang mendorong mahasiswi mengenakan jilbab, tetapi ketika pihak administrasi universitas menghentikannya, ia mulai mendistribusikan selebaran di depan gerbang universitas dan di tempat parkir.

Pada bulan Juni lalu, administrasi universitas mengeluarkan peraturan yang memaksa para mahasiswa untuk mengenakan pakaian yang 'layak'. Peraturan baru itu melarang mahasiswa mengenakan baju yang terungkap seperti celana pendek, rok mini dan pakaian dengan kata-kata tidak senonoh tercetak di kaos mereka juga aksesori mencolok.

Pihak administrasi Universitas Kuwait mengeluarkan pernyataan hari Senin lalu, yang AlArabiya.net memperoleh salinannya, menyuarakan keprihatinannya atas prevalensi baru-baru ini terkait selebaran yang didistribusikan oleh mahasiswa di kampus tanpa izin.

Menurut pernyataan mereka, beberapa ideolog masyarakat Kuwait bertanggung jawab atas penyebaran ide-ide ekstremis yang menargetkan para anak muda yang pada gilirannya mencoba untuk memaksakan kehendak mereka pada rekan-rekan universitas mereka.

The distribution of flyers is subject to a set of regulations that students violated when they did not obtain permission from the Students Affairs Division, said Faisal Meqisad, the official spokesman of the University of Kuwait. Distribusi brosur dikenakan seperangkat peraturan yang melanggar siswa ketika mereka tidak mendapatkan izin dari Divisi Kemahasiswaan, kata Faisal Meqisad, juru bicara resmi dari Universitas Kuwait.

"Universitas ini tidak terbuka untuk siapa pun untuk melakukan apa yang mereka inginkan," kata Meqisad, juru bicara universitas. "Kebebasan berekspresi harus dipraktekkan secara bertanggung jawab dan ada saluran yang sah untuk melakukannya."

Dia menambahkan bahwa selain telah menyebarkan kekacauan di kampus, perilaku mahasiswa itu memberikan kesan negatif kepada masyarakat internasional tentang Kuwait dan lembaga-lembaga pendidikan yang ada di sana.

Dia mengatakan bahwa pihak kampus akan menghukum mereka yang bertanggungjawab atas distribusi brosur karena melanggar undang-undang yang mengatur kegiatan kampus.(fq/aby)

Lihat dalam tampilan PDF

0 comments:

Poskan Komentar