19 Jan 2011

Islam di Tunisia : Di Mana Gerakan Islam Tunisia?


Zine el-Abidine Ben Ali di Tunisia sudah berakhir. Kerusuhan terus tumbuh di negeri ini ditandai dengan rentetan kejadian berturut-turut: Pada 12 Januari, ia menyatakan keinginannya untuk segera melakukan pembatasan pers dan ia hanya akan turun setelah masa jabatannya berakhir pada tahun 2014.

Pada 14 Januari, Ben Ali memecat semua jajaran pemerintahnya dan mengumumkan bahwa pemilihan baru akan diadakan enam bulan mendatang—oh, betapa sembrononya sang presiden! Dan sekarang, berita terbaru menunjukkan bahwa militer menghapus Ben Ali dari kekuasaan dan sang presiden yang buruk itu telah melarikan diri ke luar negeri.

Mengingat ketidakefektifan historis publik Arab dalam menghasilkan perubahan nyata dalam pemerintah, peristiwa minggu lalu itu sebenarnya menjadi sesuatu yang tidak luar biasa. Sementara laporan dan analisis difokuskan pada protes masyarakat, ada yang hilang dari digulingkannya rezim Ben Ali, yaitu gerakan Islam. Kemana gerangan gerakan Islam Tunisia?

Tidak seperti di Mesir, Yordania, Aljazair, dan sebagian besar Arab sekuler lainnya, tantangan utama rezim Tunisia tidak datang dari para aktivis Islam, tetapi dari para intelektual sekuler, pengacara, dan anggota serikat buruh.

Tidak adanya kehadiran gerakan Islam yang kuat adalah hasil dari upaya agresif rezim Tunisia tanpa henti, sejak lebih dari setengah abad; untuk menghilangkan Islam dari kehidupan publik. Ben Ali secara antusias dan meyakinkan mengambil kebijakan ini pada awal 1990-an, dan menempatkan ratusan anggota partai al-Nahda, gerakan Islam yang paling utama di Tunisia, ke pengadilan dengan hukuman penyiksaan dan penjara seumur hidup atau pengasingan.

Figur-figur paling berpengaruh dalam gerakan Islam Tunisia tinggal di luar negeri, sementara mereka yang tetap di Tunisia dipaksa untuk membentuk koalisi dengan rekan sekuler dan komunis; sesuatu yang menghinakan semua gerakan Islam di dunia ini.

Maaf, pemerintah Tunisia mundur tidak terjadi secara kebetulan. Jika saja tokoh Islam memainkan peran besar dalam kerusuhan saat ini, pemerintah kemungkinan akan menerapkan tindakan-tindakan represif dua kali lipat kerasnya. Akar pemerintah Tunisia adalah ideologi nasionalis sekuler dan telah memeluk sekularisme dan nasionalisme lebih serius daripada negara tetangganya.

Habib Bourguiba, pendahulu Ben Ali dan merupakan godfather Tunisia pasca-kolonial, mengambil alih tanah milik lembaga-lembaga Islam, melipat pengadilan agama ke dalam sistem peradilan negara sekuler, dan memberlakukan kode status sekuler pribadi saat berkuasa.

Bourguiba, seperti Mustafa Kemal Ataturk di Turki, memandang gerakan dan aktivis Islam sebagai ancaman eksistensial untuk Tunisia. Sebaliknya, dia menganggap sekularisme sebagai misi dan sifat negara, dan karena gerakan dan aktivis Islam berbeda dengannya secara prinsip politik yang mendasar, mereka tidak diizinkan masuk ke dalam sistem politik sama sekali. Bourguiba sama sekali tidak menunjukkan minat dan kompromi pada hal ini, dan ia pernah menyerukan eksekusi skala besar kepada gerakan Islam menyusul pemboman di sebuah resor wisata. Dia juga sering bermusuhan dengan tradisi-tradisi agama Islam—dan bahkan menyebut jilbab di tahun-tahun awal kemerdekaan Tunisia sebagai “sesuatu gombal najis."

Ben Ali, yang menjabat sebagai perdana menteri di bawah Bourguiba, mengambil garis keras yang sama. Tidak seperti pemimpin Arab lainnya seperti Raja Maroko Mohammed VI atau Presiden Mesir Hosni Mubarak, ia bersedia mengadopsi apapun judul sebuah agama atau memanfaatkan citra Islam untuk membenarkan kekuasaannya. Yang paling penting, Ben Ali tidak pernah berusaha untuk mengkooptasi Islam dengan mengendalikan mereka masuk ke dalam sistem politik, tetapi sebaliknya mereka dibuang sepenuhnya dari arena politik.

Nasib Ben Ali mungkin telah disegel ketika perwira militer—yang telah terpinggirkan oleh rezim keluarga dan para elit bisnis yang korup—menunjukkan kemauan untuk mundur dan melindungi demonstran dari polisi dan dinas keamanan internal. Namun, kudeta militer juga tidak mewakili tantangan ideologis untuk rezim Ali; misi Tunisia memajukan nasionalisme sekuler akan terus, bahkan setelah Ben Ali dihapus dari kekuasaan. Namun dalam kasus militer rela memegang kekuasaan selama pemilihan baru dalam enam bulan mendatang, timbul sebuah pertanyaan baru; akankah gerakan Islam yang selama dua dekade terakhir diberangus dianggap sebagai penantang serius dari latar belakang ideologi?

Kelemahan gerakan Islam Tunisia juga menggambarkan betapa sulitnya meramalkan bagaimana rezim Timur Tengah lainnya bereaksi terhadap protes serupa. Hal ini terpikirkan, misalnya, bahwa Mubarak tidak akan memilih menindak keras para demonstran yang diberikan kemungkinan sangat nyata bahwa, jika digulingkan, Mesir akan menjadi negara Islam. Mengingat sifat unik masyarakat Tunisia, pengamat politik berharap bahwa kejatuhan Ben Ali adalah jalan nasib yang sama bagi otokrat Arab lainnya, hanya mungkin soal waktu. Dan jangan-jangan, ada dan tiadanya gerakan Islam, sama saja. (sa/foreignpolicy)
Lihat dalam tampilan PDF

0 comments:

Poskan Komentar